Minggu, 29 September 2013

POLEMIK SASTRA SUMATRA BARAT: Sedikit Gambaran Sastra Indonesia di Sumatra Barat


OLEH Sudarmoko
Universitas Leiden

Sudarmoko
Sepanjang sejarahnya, Sumatra Barat menjadi bagian yang penting dari sedikit daerah di Indonesia yang dalam segi jumlah memberikan pengaruh penting dalam kesusastraan. Hingga tahun 1977, kehidupan sastra Indonesia modern di Sumatra  Barat dicatat dengan baik oleh Nigel Phillips dalam artikelnya di Indonesia and the Malay World (Vol. 5(12): 26-32),”Notes on Modern Literature in West Sumatra”. Dalam catatan yang dibuat di sela-sela penelitiannya tentang sastra lisan, terutama Si Jobang yang sudah diterbitkan, ia mencatat sejumlah pencapaian dan sastrawan Sumatra Barat.

Jumat, 20 September 2013

Musik Islami Minangkabau dalam Fenomena Budaya Populer

OLEH Ediwar Chaniago
Direktur Pascasarjana ISI Padang Panjang
Sepasang seniman tradisi Minang salawat dulang (Foto Dok) 
Budaya populer bukanlah suatu fenomena baru. Ia merupakan persambungan daripada budaya rakyat, yang menjadi milik rakyat. Budaya populer (populer culture) merupakan salah satu budaya yang pernah berkembang di Amerika kurang lebih satu abad yang lalu sebagai mass culture atau seni budaya massa. Demikian juga seni populer (populer art), yang sering juga disebut dengan seni pop cenderung dipandang sebagai seni yang menyimpang dari pola kebudayaan yang sudah mapan, bahkan sering disebut sebagai perkembangan budaya prematur.
Oleh sebab itu apabila kita berbicara tentang seni populer, maka senantiasa menunjuk pada hasil dan tingkah laku budaya (termasuk seni) yang dianggap tidak termasuk kebudayaan yang mapan dan hanya bersifat sementara. Ignas Kliden lebih menegaskan lagi bahwa seni populer lebih dianggap sebagai kebudayaan seketika, karena mudahnya diterima dan dinikmati, tetapi mudah pula dilupakan oleh banyak orang, sering dianggap kurang berbobot apabila dibandingkan dengan kebudayaan tinggi (high culture). Seni (musik) populer itu mudah dicerna dan diserap orang, target publiknya bersifat massal. Apabila diperbandingkan sifat tersebut sangat berbeda dengan kebudayaan tinggi yang butuh waktu pemahaman dan perenungan dalam menerima kebudayaan dan atau kesenian tersebut.

KABA UMBUIK MUDO: Bapadoman kapado kaba Umbuik Mudo

Disusun dan Ditulih: Musra Dahrizal Katik jo Mangkuto
bagian 1

Musra Dahrizal sebagai instsruktur randai di Hawaii (Foto Dok)
Sabalun gurindam pambukaan, nan banamo Dayang Daini/Minangkabau nan sarancaknyo anak randai masuak dari lua ka dalam galanggang jo balabek silek, walau buliah juo babarih sajo sambia batapuak tangan. Satibo di dalam galanggang mambuek sambah silek sasuai jo silek nan ado, mungkin juo bisa disambia-an sambah ka panonton untuak ampek suduik. Sudah tu baru mulai gurindam pambuka-an.


Gurindam Pambukaan
Ampun baribu kali ampun
Rila jo maaf dikandak-i
Rundiang jo langkah kok nyo ragu

Nan mananti urang panyantun
Kami nan datang bagadang hati
Itu nan tuah di pangulu

Di ... randai disusun
Di dalam kota/kab…
Di... sasaran kami

Sapuluah jari kami susun
Pado panonton nan basamo
Randai dimulai hanyo lai

Ap...Tah...Tih…

Sakapua Siriah dari Musra Dahrizal Katik jo Mangkuto

Musra Dahrizal Katik jo Mangkuto
Assallamualaikum Wr, Wb
Kaganti siriah nan sakapua, umpamo rokok nan sabatang, lah tacinto bajawek tangan, jo diri dunsanak nan basamo. Awa mulo niniak jo mamak, baiak pun alim jo ulama, sarato nan tuo cadiak pandai, langkok jo manti jo pandito, nan mudo arih budiman, hulubalang pagaran kokoh, bundokanduang samo di dalam, dalam saruan ambo juo, baiak di kampuang jo di rantau, ketek nan indak tasabuik namo,  gadang nan indak taimbau gala,  di lingkuang sambah kasadonyo.
Nak lapeh niaik di hati, nak sampai kaua dari ambo, ambo tatiangan carano basa,  babantuak sabuah buku, isinyo curito randai: bak badia tigo sapatiak, sadatak tigo dantumnyo. Nak asah siang bak hari, nak nyato tarang bak bulan, sabuah buku nan tabik, tigo curito di dalamnyo: nan partamo, Si Umbuik Mudo, nan kaduo Magek Manandin, nan katigo Santan Batapih. Hanyo nan niaik dari ambo, tantangan buku nan dibuek. Kok untuang pambari Allah, kajadi sitawa jo sidingin tulisan nan ambo buekko.
Sabab kan ba a dek baitu, aluran badan diri ambo, tantangan tulih manulih, aka singkek pandapek kurang, ilimu di Tuhan tasimpannyo, tapi samantang pun baitu, dek ujuik manantang bana, jan kalah sabalun parang, dipabulek alu panggali, indak nan labiah dari puntuang,  dipabulek hati nurani indak nan labiah dari untuang, walau kaangok-angok ikan, bogo kanyawo-nyawo patuang, patah kapak batungkek paruah namun nan niek dalam hati, mungkasuik tatap basampaian, dicubo juo bagulambek.
Anyo arapan dari ambo kapado dunsanak bakuliliang, kok basuo kalimaik nan ndak jaleh, titiak jo koma nan salah latak, bahaso Minangnyo basalemak, tapakai bahaso nan asiang, sangko bahaso Minang moderen, usah dicacek langkah sumbang, sabab baitu kato ambo, ambolah maraso yakin, nan niaik dunsanak nan basamo, tantu bakandak tabu nan manih, tabu tibarau nan tasuo, itu nan ado di ambo, pado manjadi upek puji, nan bedo jatuah dihimpok janjang, pado mambarek ka akiraik, barilah maaf banyak-banyak.

Rabu, 18 September 2013

Adat Bersendi Syarak, Syarak Bersendi Kitabullah

OLEH Anas Nafis
UNGKAPAN yang banyak disebut di Sumatera Barat ialah Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah; Syarak Mangato, Adat Mamakai dan Tuah Sakato - Cilako Basilang.
Di antara ketiga ungkapan di atas yang pertama, yakni “Adat Bersendi Syarak, Syarak Bersendi1 Kitabullah” yang paling banyak disebut, ditulis di media, didiskusikan, diseminarkan, baik di Sumatera Barat sendiri maupun di perantauan. Bahkan orang bukan Minangkabau pun mengenal pula ungkapan tersebut.
Kalau yang ketiga yaitu “Tuah sakato, cilako basilang”, telah ada juga sejak lama dan disebutkan pula dalam buku tambo terkenal hikayat Cindua Mato. 
Keterangan: Batu sandi (sendi) rumah jaman dulu ialah batu alam yang digeletakkan begitu saja di atas tanah tempat tonggak atau tiang rumah didirikan. Jadi tidak sama dengan pondasi pengertian sekarang.

Dari Jazz, Jazzy, hingga Dunia Magis



OLEH Asril Muchtar
Dosen ISI Padangpanjang
Pakem jazz dengan musik tradisi Minang (foto Asril M)
Sejak dua bulan terakhir ini para komposer dan praktisi musik di ISI Padangpanjang lebih gandrung bermusik pada “wilayah” jazz,  jazzy hingga musik yang berbau mistik. Sebut saja misalnya, Andra Nova (Andre) dan Cholis--yang muda pun turut terimbas. Komposisi musik mereka diramu dari unsur tradisi, pop, dan jazz. Sementara yang berbau magis pun tak luput pula dari pengaruh musik yang bercita rasa pop.
Awal November 2010 lalu, Andre unjuk rasa dalam event “Bandung World Jazz Music.” Andre mengkolaborasikan pakem jazz dengan musik tradisi Minang, misalnya sijobang, rabab pasisia, dan gandang tasa. Meskipun Andre masih belum  terlalu intens memadukan musik tradisi Minang dengan jazz. Andre tampaknya sedang mencari-mencari format yang tepat untuk mengawinkan  budaya yang berbeda karakter ini.

Selasa, 17 September 2013

POLEMIK SASTRA SUMATERA BARAT: Bahasa Cermin Kebermutuan Karya Sastra dan Pengarang


OLEH Elly Delfia
Dosen Fakultas Sastra Universitas Andalas Padang

Elly Delfia
Perkembangan kesusasteraan di Sumatra Barat tentu tak bisa dilepaskan dari perkembangan bahasa. Bahasa merupakan medium yang menentukan kesuksesan sebuah karya sastra. Pengunaan bahasa yang baik dan pemilihan diksi yang tepat menjadi ukuran penilaian sukses tidaknya sebuah karya sastra.
Demikian juga dengan penilaian dewan juri terhadap Sayembara Menulis Novel Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) yang digelar pada tahun 2010 lalu. Penggunaan bahasa dengan kekompleksitasannya nan mengagumkan sebagai buah kreativitas pengarang menjadi penilaian dewan juri untuk menentukan bermutu atau tidaknya sebuah karya sastra, dalam hal ini novel. Kemudian, dalam dunia kepenulisan, bahasa melabeli penciptanya dengan sebutan pengarang.
Dengan bahasa pula, Darman Moenir dan Devy Kurnia Alamsyah menulis artikel yang cukup menggugah hati. Artikel yang memperdebatkan novel-novel yang ditulis oleh para pengarang yang berasal dari Sumatra Barat. Artikel Darman Moenir dengan judul, “30 tahun Terakhir Tak Ada Novel Bermutu dari Sumatra Barat (Harian Haluan, Minggu, 23 Januari 2011) dan disahuti dengan artikel berikutnya oleh Devy Kurnia Alamsyah dengan judul, “Arogansi Sastra Kanon” (Harian Haluan, Minggu, 30 Januari 2011).

Wawancara Yulizal Yunus Datuak Rajo Bagindo

Rasa Malu Bukan Lagi Bagian Perilaku Minang


Yulizal Yunus Datuak Rajo Bagindo
Tarian erotis yang diperagakan anak kamanakan orang Minang beberapa waktu lalu, membuat buncah Ranah Bundo, selain ini ada pula beradar video porno anak SMA. Menurut Yulizal Yunus, fenomena ini menunjukkan salah satu sisi bahwa orang Minang yang menganut norma ABS-SBK itu perilakunya sudah mengalami kritis.
“Peristiwa itu menciderai marwah ranah dan martabat orang Minang ini karena berakar dari rasa malu tidak lagi menjadi budaya (perilaku), dimungkinkan karena didera ekonomi dan kekecewaan rumah tangga di samping sikap mental dan pribadi lemah iman,” kata Yulizal Yunus.
Yulizal Yunus menjelaskan, dalam syara’ (Islam) malu itu bagian dari iman. Iman yang kuat akan menjadi benteng mempertahankan rasa malu. Di dalam adat disebut, apalagi arang tacoriang di kaniang, “malu tidak dapek diagiahkan” seperti juga “suku tak dapek diasak”.
Artinya rasa malu bagi orang Minang bagian dari identitas. Praktik yang memalukan dicontohkan dua wanita yang terjebak profesi striptis (batanlanjang gegek) itu, tidak saja memalukan dirinya, tetapi juga semua kaum (anak kamanakan, mamak dan penghulu suku) dalam sukunya di Minangkabau.
Berikut petikan wawancara Nasrul Azwar dengan Yulizal Yunus Datuak Rajo Bagindo, Dosen IAIN Imam Bonjol dan Ketua V LKAAM Sumatera Barat, dan Ketua Limbago Adat dan Syara’ Nagari Taluk Batang Kapas Pesisir Selatan.

Minangkabau dalam Ranah Kemaksiatan


Semua Pihak Harus Introspeksi 


Satpol PP mengamankan seorang perempuan di Fellas Café Padang beberapa waktu lalu. Nas
Akhir September 2011 lalu, mungkin terasa sangat berat bagi warga Minang, terutama yang berada di ranah ini. Ada noktah yang merusak, dan itu dinilai sangat memalukan. Rentetan peristiwa maksiat mengguncang Ranah Minang. Di satu sisi, warga Sumatera Barat juga mengenang dua tahun gempa dahsyat, 30 September 2011.
Mengapa tidak? Filosofi adat basandi syarak, syarak basandi Kitabullah yang menjadi perdoman masyarakat Minang selama ini, seperti mendapat ujian berat. Dipengujung bulan itu, paling tidak ada tiga peristiwa yang membuat kaget semua orang yang berhasil diekspos media cetak.  
Pertama berita dua penari telanjang yang digerebek petugas Satpol PP Kota Padang di Fellas Cafe di Jalan Hayam Wuruk Padang pada Senin 26 September 2011 malam. Kedua, pada Kamis tengah malam 29 September 2011 Satpol PP Kota Solok bersama POM TNI dan Provost Polresta Solok juga menangkap delapan janda dan ibu rumah tangga sama-sama bertelanjang dengan tiga lelaki pekerja tambang dari Dharmasraya di Wisma Melati, Jalan Jenderal Sudirman Kota Solok. Kecuali seorang dari Lampung, tujuh wanita itu juga pribumi Sumatera Barat.

Wawancara Puti Reno Raudha Thaib


Mari Kembali ke Keluarga Inti dan Kaum
Puti Reno Raudha Thaib
Pemerintah harus memiliki keberanian untuk membersihkan maksiat. Untuk mengembangkan ABSSBK, pemerintah harus memilih: Apakah hanya untuk keuntungan profit yang dipikirkan atau pemeliharaan adat dan budaya?
“Ada ambiguitas di sini. Peraturan telah disusun berdasarkan adat dan agama, namun pelaksanaannya tidak ada,” kata Puti Reno Raudha Thaib, Ketua Umum Bundo Kanduang Sumatera Barat, sembari mengajak agar masyarakat Minang, kembali ke ketahanan keluarga inti dan kaum.
Puti Reno Raudha Thaib juga mengeritik program Asmaul Husna dan pembacaan ayat kursi yang getol dilakukan Pemko Padang. “Jangan hanya menjadi hafalan tapi diamalkan. Untuk anak-anak madrasah pertamanya adalah keluarga, dan ibu adalah guru pertama bagi anak. Jika ini kuat maka keluarnya juga akan kuat. Masih ada harapan dengan sistem kaum , apakah kita sepakat kembali ke sistem tersebut.” Berikut petikan wawancara Meidella Syahni dengan Puti Reno Raudha Thaib.

Wawancara Darman Moenir


Ini Memang Masalah Sosial, Bukan Moralitas
Darman Moenir


Tidak adil juga memberi beban terlalu berat kepada pemerintah untuk “mengurus” Ranah Minang. Sumatera Barat tidak sama dengan Ranah Minang. Namun, selagi pemerintah (Provinsi Sumbar, kota, kabupaten) ambivalen, setengah hati, memberantas makasit, maka perbuatan maksiat itu akan tetap eksis.
“Saya tidak mau masuk ke frasa moralis “peristiwa memalukan itu” tetapi ini memang masalah sosial, masalah ekonomi dan masalah seksual,” kata Darman Moenir, sastrawan kelahiran Sawah Tangah, Batusangkar, 27 Juli 1952 yang baru saja menerbitkan novelnya Andika Cahaya ini. Berikut petikan wawancaranya dengan Nasrul Azwar.
Apa komentar Anda tentang tarian telanjang dan beredarnya video porno yang diperagakan anak SMA beberapa waktu yang mencoreng kening Minangkabau itu?

Wawancara Free Hearty


Jangan Menutup Mata Terhadap Realitas
Free Hearty
Terjaringnya perempuan yang melakukan porno aksi sebagai penari striptis di depan sekelompok lelaki memang sangat mengejutkan dan menampar wajah Minangkabau. Karena selama ini, Walikota Padang Fauzi Bahar dengan gencarnya menyosialisasikan berpakaian muslim dan Asmaul Husna.
“Yang mengejutkan tentu bukan kebijakan yang diterapkan itu, tetapi bagaimana pemaknaan dan implementasi dari semua kebijakan itu. Apakah hanya sampai pada tataran seremonial saja, hanya dipermukaan saja dan tidak menyentuh yang esensi dari kebjakan tersebut. Sehingga Asmaul Husna hanya sebagai hafalan saja, dan jilbab hanya menjadi “fashion” saja. Ironis kan?
Sebaiknya mulai dipikirkan ajaran dan pendidikan yang mampu memasuki pemikiran, perasaan dalam pemahaman spiritual masyarakat dengan  baik,” kata Dr Free Hearty, yang kini mengajar di Al Azhar Jakarta dan baru saja menyelesaikan buku “Keadilan Gender, Perspektif Feminis Muslim” ini. Berikut petikan wawancara dengan Nasrul Azwar dengan mantan dosen di UBH ini.

Wawancara Saafroedin Bahar Soetan Madjolelo



Menjadi Tanggung Jawab Pemimpin Masyarakat

Saafroedin Bahar Soetan Madjolelo


Hampir tidak ada perempuan yang terperosok ke dalam dunia hitam tersebut yang melakukannya secara suka rela. Bermacam-macam faktor yang bisa menjadi penyebab, seperti dicerai suami, ditinggalkan pacar, atau tidak adanya keterampilan untuk berusaha sendiri.
“Kenyataan bahwa kedua penari telanjang yang tertangkap tersebut menutup mukanya menunjukkan bahwa mereka masih mempunyai rasa malu,” kata Saafroedin Bahar, Ketua Dewan Pakar di Sekretariat Nasional Masyarakat-Hukum Adat ini.
Ia sendiri mengaku kurang tahu apakah para tokoh-tokoh kepemimpinan masyarakat Sumatera Barat–bersama pemerintah daerah dan kalangan cendekiawan–pernah, bisa, atau mau, duduk bersama untuk membahas masalah perubahan sosial ini secara mendasar, untuk kemudian merumuskan langkah kebijakan bersama yang akan dianut dan dilaksanakan.  Oleh karena gejala ini bukan merupakan gejala sesaat, akan lebih baik lagi kalau kegiatan ‘duduk bersama’ tersebut  dilakukan secara berkala dan berkesinambungan. Berikut petikan wawancara dengan Nasrul Azwar. 

Sabtu, 14 September 2013

Makam Datuak Parpatiah Nan Sabatang


OLEH Anas Nafis
(http://penuliscemen.com/socialmediasumbar/)
Makam Datuak Parpatiah Nan Sabatang
SUATU hari pada tahun 1959, saya bersepeda ke Lubuk Basung bersama Wahdi Halim. Setelah melewati Desa Gasan Kaciak, tampak di sebelah kanan jalan sebuah pondok. Pondok itu lebarnya tidak lebih dari tiga setengah meter, beratap rumbia, dinding tadia (anyaman bambu) berlantai pelupuh. Di lantai dari bahan bambu ini duduk seorang wanita tua bersama seorang gadis kecil.
“Itu Siti Manggopoh” ujar Wahdi. Saya mengangguk-angguk sembari mengayuh sepeda melanjutkan perjalanan.
Kembali dari Lubuk Basung saya singgah di pondok tersebut bersama Sersan Mayor Mukhtar BODM Pakandangan. Sedangkan Wahdi telah lebih dulu kembali ke Gasan Gadang. Ketika itu kami berbicara keras-keras dengan Ibu Siti, karena pendengaran beliau sudah mundur. Itu cerita tahun 1959.

Jumat, 13 September 2013

POLEMIK SASTRA: Arogansi Sastra Kanon


OLEH Devy Kurnia Alamsyah
Bukan Sastrawan

Devy Kurnia Alamsyah
APA jadinya jika Dewan Juri memilih memenangkan Hendri Teja ketimbang Wisran Hadi? Sudah tentu ia akan bereaksi akan itu. Novel Hendri Teja yang berjudul “Memoar Alang-alang” ini diilhami oleh tokoh faktual Tan Malaka dengan latar belakang pergerakan nasionalisme di era pemerintahan kolonial Belanda.
Tumbuh kembangnya dunia kesusastraan di Indonesia tak bisa lepas dari institusi-institusi yang menaungi dunia kesustraan itu sendiri. Bahkan, ketika Indonesia belum berdiri, di era Hindia Belanda peran Balai Pustaka sangat mengambil peran—terutama dalam menentukan karya sastra. Kenapa ini menarik, karya-karya di luar Balai Pustaka dinilai sebagai karya liar dan ketika karya itu diterima oleh khalayak luas maka akan muncul cap roman picisan terhadap karya liar tersebut.
 Ini menjadi tonggak dasar labelisasi karya sastra bermutu dan tidak. Salah satu karya yang disebut roman picisan itu adalah Pacar Merah Indonesia yang ditulis oleh Matu Mona (nama samaran Hasbullah Parindurie).

Tentang Anas Nafis

Redaksi: Ruang ini sebagai ruang yang didedikasikan untuk budayawan Anas Nafis. Tulisannya ini akan diturunkan secara berkala di sini. Salam
Anas Nafis lahir di Padang Panjang, 9 Januari 1932, meninggal dunia di Padang, 18 April 2007 pada umur 75 tahun. Anas Nafis adalah seorang peneliti, akademisi, seniman, budayawan dan tokoh Sumatera Barat. Anas Nafis sendiri adalah adik dari sastrawan Ali Akbar Navis (AA Navis). Bapaknya bernama Navis gelar Sutan Marajo, seorang pegawai Staatsspoorwegen (jawatan kereta api zaman Belanda), dan ibunya bernama Sawiyah. 

Tentang Anas Nafis, bisa juga dibaca di Anas Nafis Referensi Berjalan

Kamis, 12 September 2013

30 Tahun Terakhir Tak Ada Novel Bermutu dari Sumatera Barat


Novel Persiden Membawa Warna Baru
OLEH Darman Moenir
Sastrawan
DARMAN MOENIR DAN ISTRI
Tidak ada pemenang utama Sayembara Menulis Novel Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) 2010. Novel Persiden karya Wisran Hadi dari Padang, Sumatera Barat, menjadi salah satu novel unggulan sayembara itu. Tiga novel unggulan lain adalah Lampuki, Jatisaba, Memoar Alang-alang yang ditulis oleh Ramalda Akmal, Hendri Teja, dan Arafat Nur.
Masing-masing novelis unggulan menerima hadiah 7,5 juta rupiah, dan hadiah 20 juta rupiah yang semestinya diberikan kepada pemenang pertama tak jalan. Pegumuman disampaikan Komite Sastra DKJ selaku panitia pelaksana di Teater Kecil, Taman Ismail Marzuki (TIM), Jakarta, Jumat, (14/1/2011). Dan otoritas penjurian diserahkan sepenuhnya kepada Anton Kurnia, A.S. Laksana, dan Sapardi Djoko Damono.

Senin, 09 September 2013

Oedipus Kompleks, Dampak Psikologis Sistem Matrilineal



OLEH Yusriwal
Minangkabau merupakan suku bangsa yang unik karena sampai saat ini masyarakatnya masih menganut sistem kekerabatan matrilineal. Di Nusantara ini, Minangkabau memang bukan satu-satunya suku bangsa yang menganut sistem ini, namun yang membedakan dengan suku bangsa yang menganut sistem matrilineal lainnya adalah pada kekhasan sistemnya: keseimbangan hak dan kewajiban antara laki-laki dan perempuan.