Sabtu, 25 Januari 2014

Kerajaan Pagaruyung dalam Pandangan Tukang Kaba



OLEH M Yusuf
Staf Pengajar Fakultas Sastra Unand

Istana Pagaruyung setelag terbakar
Pendahuluan
Di dalam makalahnya Periodisasi Sejarah Minangkabau yang disampaikan pada Seminar Sejarah dan Kebudayaan Minangkabau pada bulan Agustus 1970, Amrin Imran mengemukakan bahwa keadaan sesungguhnya mengenai Kerajaan Minangkabau atau Pagaruyung masih tetap merupakan tabir yang tak dapat ditembus. Hal ini, menurut Imran, disebabkan bahan-bahan mengenai sejarah Minangkabau masih jauh dari lengkap.

Selasa, 21 Januari 2014

Konsep Kesenian dan Islam di Minangkabau



OLEH YUSRIWAL
Peneliti Fakultas Sastra Unand

Seni itu seperti sebuah mata uang legate yang pada satu sisi bersifat universal dan pada sisi lain bersifat lokal karena dipengaruhi oleh latar belakang penciptanya. Seorang kreator seni akan dipengaruhi oleh kebudayaan dan keyakinan yang melatarbelakanginya. Seandainya ia berasal dari Minangkabau yang sudah tentu beragama Islam, nilai-nilai Islam dan kebudayaan Minangkabau itu akan tercermin dalam karya yang diciptakannya. Kenyataan memang demikian, sangat banyak kesenian Minangkabau yang sangat erat kaitannya dengan agama Islam. Salawat dulang, dikia, indang, dan tabui, adalah beberapa contoh kesenian Minangkabau yang bernapaskan Islam.

Dalam Kaba, Orang Minang Sukses Merantau



OLEH YUSRIWAL
Peneliti di Fakultas Sastra Unand
Adaptasi kaba Lareh Simawang
Minangkabau banyak memiliki tradisi lisan. Tradisi ini masih hidup dan berkembang sampai sekarang. Untuk beberapa contoh dapat disebutkan, antara lain rabab pasisia, yaitu cerita yang dinyanyikan dengan iringan alat musik rabab, dendang pauah, cerita yang dinyanyikan dengan iringan saluang; basimalin, menyanyikan cerita Malin Deman; basijobang, menyanyikan cerita Anggun nan Tungga Mogek Jobang dengan iringan kecapi atau ketukan kotak korek api yang dipukulkan ke lantai dengan cara tertentu.

Senin, 20 Januari 2014

Nanggalo

OLEH Anas Nafis

Pada tahun 1894 beredar sebuah buku bertulisan Arab – Melayu yang membuat heboh masyarakat adat kawasan ini.
Buku berbahasa Melayu campur Minangkabau itu ialah karangan Syekh Ahmad Khatib yang dicetak di Kairo, berjudul “Al-Manhadj al-Masyru’ Tarjamat al-Da’I, al-Masnui … “.
Dalam buku tersebut ia melampiaskan amarahnya kepada orang Minangkabau yang  mengaku Islam, namun berpusaka kepada kemenakan yang tidak sesuai dengan ajaran Islam. Datuk Perpatih Nan Sabatang dan Datuk Ketumanggungan dikatakan “orang yang tidak berakal” dan sebagainya.

Sabtu, 18 Januari 2014

CARITO RANDAI SANTAN BATAPIH: Ide Carito dek Kabun Rangkai Batuah (Alm)

Disusun Baliak Dek Musra Dahrizal Katik jo Mangkuto


(BAGIAN 9-Tamaik)

Keterangan
Sabalun anak randai duduak, Aluran Dang Dami Sutan, lah barado dalam lingkaran, nan diri Santan Batapih, barado dilua lingkaran, karano sadang dihalaman, si Santan lansuangnyo bakato, ka diri Dang Dami Sutan.

CARITO RANDAI SANTAN BATAPIH: Ide Carito dek Kabun Rangkai Batuah (Alm)



Disusun Baliak Dek Musra Dahrizal Katik jo Mangkuto


(BAGIAN 8)

Keterangan
Aluran diri Patiah Maudun, jo diri Santan Batapih, lah barado dalam lingkaran, sabalun anak randai duduak.

Patiah Maudun (106-10)

Nak kanduang balahan diri
Palengah ayah salamoko
Heran lah ayah mamandangi
Mancaliak Santan nan lah tibo

Dek patang kalamari
Santan disuruah disarayo
Pai manyonsoang dandang panjang
Lai koh dapek nan dicari
Ba a koh kaba baritonyo
Cubolah Santan bari tarang

CARITO RANDAI SANTAN BATAPIH: Ide Carito dek Kabun Rangkai Batuah (Alm)

Disusun Baliak Dek Musra Dahrizal Katik jo Mangkuto
 
(BAGIAN 7)

Keterangan
Aluran diri Santan Batapih jo diri bujang si Salamaik, kaduonyo masuak lingkaran, sabalun anak randai duduak, apolah sabab karanonyo, kato-kato Patiah Maudun, jo diri Santan Batapih, kito buang samo sakali, aluran diri Santan Batapih, langsuang basuo jo Salamaik, lah tibo di ateh dandang.

Bujang Salamaik (79-8)

Aciak rang ruhun nan lah datang
Nan jombang Santan Batapih
Raso ka karam dandang panjang
Mananti pinang nan sadidih

CARITO RANDAI SANTAN BATAPIH: Ide Carito dek Kabun Rangkai Batuah (Alm)

Disusun Baliak Dek Musra Dahrizal Katik jo Mangkuto
 
(BAGIAN 6)

Keterangan
Untuak pindah dari tapian, ka-ateh dandang panjang, buliah dianta jo tapuak tangan, buliah juo jo galombang silek, nan indak pakai gurindam, kalau anak randai lah duduak, nan diri Patiah Maudun, baiak dubalang Pandeka Sutan, jo diri bujang si Salamaik, lah tagak juo dalam lingkaran, mancaliak Salamaik tanang sajo, Patiah Maudun agak cameh, mako bakatonyo sakali.

Kamis, 16 Januari 2014

CARITO RANDAI MAGEK MANANDIN:Bapadoman Kapado Kaba Magek Manandin

Disusun Baliak Dek Musra Dahrizal Katik jo Mangkuto


(BAGIAN 5)


Keterangan
Aluran diri Santan Batapih jo diri bujang si Salamaik, kaduonyo masuak lingkaran, sabalun anak randai duduak, apolah sabab karanonyo, kato-kato Patiah Maudun, jo diri Santan Batapih, kito buang samo sakali, aluran diri Santan Batapih, langsuang basuo jo Salamaik, lah tibo di ateh dandang.

Bujang Salamaik (79-8)

Aciak rang ruhun nan lah datang
Nan jombang Santan Batapih
Raso ka karam dandang panjang
Mananti pinang nan sadidih

TAHUN 1946: Babak Baru Pemerintahan Nagari Minangkabau

OLEH Anas Nafis
Nagari Sumpur-Antara
Di awal revolusi tahun 1945, bentuk atau susunan pemerintahan di nagari-nagari Minangkabau masih seperti di jaman penjajahan Belanda juga, yaitu Kerapatan Nagari yang anggotanya terdiri dari para Penghulu.
Perubahan baru terjadi sejak Negara Republik Indonesia mulai diatur, yaitu tidak lama setelah Proklamasi Kemerdekaan diumumkan. Bermula dengan turunnya instruksi Presiden tanggal 22 Agustus 1945 tentang pembentukan Komite Nasional Indonesia.
Kemudian turun pula dekrit pemerintah tanggal 3 Nopember 1945 yang ditanda-tangani Wakil Presiden tentang mendirikan partai-partai di negeri ini yang disambut hangat oleh masyarakat.

Rabu, 15 Januari 2014

Kepatuhan Orang Minangkabau Terhadap Undang-Undang


OLEH Anas Nafis
Karena sangat setia pada sifat-sifat nenek moyang mereka, orang Minangkabau sangat keras kepala dan sulit sekali untuk diyakinkan. Terhadap penghinaan mereka tidak mudah melupakan dan secara diam-diam selalu berusaha membalas dendam terhadap nyawa dan harta. Terhadap teguran dan hukuman mereka tidak pernah merasa dendam.
Itu antara lain cerita yang dimuat oleh Encyclopaedie van Nederlandsch Indie tahun 1918.
Misalnya, jika seorang Minangkabau membuat kesalahan, ia menerima hukuman atas kesalahannya itu. Demikian pula teguran atas kelalaian yang dilakukan, ia menerimanya. Jadi tidak ada dendam, sebab dihukum atau mendapat teguran itu adalah akibat dari kesalahan sendiri.

Mengenang Walikota Pejuang Bagindo Aziz Chan

OLEH  Anas Nafis

 PENGANTAR

Enam tahun yang lalu yakni di bulan Juli tahun 1999 tulisan mengenai Bgd. Aziz Chan ini telah diturunkan Harian Singgalang, namun karena banyaknya pertanyaan mengenai sepak terjang beliau yang disampaikan kepada penulis, ada baiknya disampaikan kembali juga melalui Harian yang sama. 
Asli tulisan berasal dari majalah resmi pemerintah “Madjalah Penerangan Sumatera Tengah” No. 112, 15 Djuli 1953, tahun IV dengan judul tulisan “PAHLAWAN NASIONAL AZIZ CHAN”.
Melihat judul tulisan di atas serta suara-suara yang berkembang belakangan ini agar beliau diusulkan sebagai “Pahlawan Nasional”, hemat penulis sebelum permintaan itu disampaikan, ada baik diteliti terlebih dahulu mengapa sampai ada judul majalah pemerintah tahun 1953 itu seperti demikian.
            Selamat membaca !

Padang Juli 2005
Anas Nafis
<a href="http://962b2kncnry4uua-zn3oysrpuj.hop.clickbank.net/" target="_top">Click Here!</a>

Cermin Halte dan Pemko Padang

OLEH Nasrul Azwar

Halte untuk penumpang Trans Padang tanpa tempat duduk
Tak jelasnya konsep, arah, realisasi pembangunan dan penataan Kota Padang 10 tahun terakhir, bukan saja direpresentasikan atau diwakili semrawutnya Pasar Raya Padang, tetapi dapat dilihat dari cara Pemerintah Kota Padang membangun halte dengan melakukan bongkar pasang berulang-ulang. Realitas ini adalah gambaran nyata buruknya tata kelola Pemerintah Kota Padang yang dipimpin Fauzi Bahar selama dua periode dengan dua wakilnya: Yusman Kasim (2004-2009) dan Mahyeldi Ansharullah (2009-2014). 

Selasa, 14 Januari 2014

Sistem Pendidikan: Penjara Nasional

OLEH Nasrul Azwar
Sistem Pendidikan Nasional Indonesia bertujuan mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan manusia lndonesia seutuhnya, yaitu manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekerti luhur, memiliki pengetahuan dan keterampilan, kesehatan jasmani dan rohani, kepribadian yang mantap dan mandiri, serta rasa tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan. Sistem pendidikan juga harus menumbuhkan jiwa patriotik dan mempertebal rasa cinta tanah air, meningkatkan semangat kebangsaan dan kesetiakawanan sosial, dan sikap menghargai jasa para pahlawan serta berkeinginan untuk maju. Iklim belajar mengajar yang dapat menumbuhkan rasa percaya diri sendiri dan budaya belajar di kalangan masyarakat terus dikembangkan agar tumbuh sikap dan perilaku yang kreatif, inovatif, dan berorientasi ke masa depan.

WAWANCARA DENGAN ANDREA HIRATA: “Lebih Senang Dikontak Guru Ketimbang Pejabat”


Pengantar Redaksi
Buku Laskar Pelangi, Sang Pemimpi, Edensor, dan Maryamah Karpov merupakan karya Andrea Hirata Seman yang mencengangkan banyak orang di negeri ini. Tiga buku, minus Maryamah Karpov, meledak di pasaran. Selain di Indonesia, Laskar Pelangi juga diterbitkan di Malaysia, Singapura, Spanyol, dan beberapa negara Eropa lainnya.

Pekan Budaya: Habiskan Dana Lagi


OLEH Nasrul Azwar
Pekan Budaya Sumbar (Foto Antara)
Pekan Budaya Provinsi Sumatera Barat resmi dibuka kemarin di halaman Kantor Gubernur. Iven tahunan ini berlangsung sejak 4  sampai dengan 10 November 2013. Dari informasi yang diperoleh, pelaksanaan seremoni dan kegiatan digelar di beberapa lokasi: Gubernuran, Taman Budaya dan Museum Nagari, serta Kantor Dinas Budpar. Ini beda dengan tahun lalu yang terpusat. Tema yang diangkat , saya kira cukup “seksi”, yakni Gelar Kreasi Budaya Menuju Ekonomi Kreatif.  

PEMERINTAH DAERAH HARUS RESPONS: Dewan Kesenian Masih Diperlukan




OLEH  Nasrul Azwar

Sekjen Aliansi Komunitas Seni Indonesia (AKSI)


Lembaga kesenian formal—sebutlah ia bernama dewan kesenian—yang ada di Sumatera Barat, baik tingkat provinsi, kota, maupun kabupaten, lima tahun terakhir nyaris hilang ditelan waktu. Jika pun terdengar suaranya, taruhlah Dewan Kesenian Tanah Datar dan Kota Bukittinggi, tak lebih sekadar menjalankan program sporadis.
Kita mengetahui, dengan segala kemampuan dan keterbatasannya, tugas dan fungsi dewan kesenian adalah membina, mengembangkan, menghidupkan, dan memajukan kesenian, baik tradisi maupun modern, dan sekaligus membangun peradaban serta kebudayaan. Dewan kesenian yang ada selama ini dikelola masyarakat kesenian di tempat masing-masing.

Senin, 13 Januari 2014

Melipat Dua Minangkabau

OLEH Nasrul Azwar

Membaca Minangkabau dalam perspektif keberagaman (plural) budaya pada saat kini dipandang sangat penting. Masyarakat Minangkabau dalam perspektif kultural dan historistiknya dengan pelbagai elemen dan institusi sosial yang dimilikinya, telah mampu menyelaraskan sekaligus mengembangkan prinsip demokrasi budaya. Kultur Minangkabau dan masyarakat pendukungnya yang terbuka menerima keberagaman, berkontribusi besar pada perjalanan bangsa ini. Tapi itu dulu. 
Kini, meruyak dan menyubur gagasan dan wacana di tengah masyarakat Minang yang justru kontraproduktif dengan semangat prinsip demokrasi budaya dan penghormatan pada keberagaman. Barangkali kasus paling update adalah tentang penolakan berbagai organisasi masyarakat dan individu terhadap rencana pembangunan Superblok Lippo Grup di Kota Padang. Namun, tak sedikit pula yang mendukung pembangunannya.

Legenda Malin Kundang Manifestasi Matrilineal

OLEH Yusriwal
Pengajar Peneliti dan Pengajar Fakultas Sastra Unand

Batu Malin Kundang di Pantai Aie Manis Padang
Cerita Malin Kundang adalah sebuah legenda yang hidup di Minangkabau, wilayah budaya yang luasnya meliputi kurang lebih wilayah Provinsi Sumatra Barat. Legenda ini merupakan legenda perseorangan, yaitu mengenai seorang tokoh bernama Malin Kundang, yang dianggap benar-benar terjadi oleh masyarakat pendudukungnya (Danandjaya, 1992: 73). Sebagai bukti dari legenda tersebut, sampai saat ini masih dapat ditemui sebuah batu yang menyerupai kapal pecah, terdampar di muara sungai, di Kelurahan Aia Manih, Kecamatan Padang Selatan, Padang, yang berada di bagian pantai barat Pulau Sumatra.

CARITO RANDAI MAGEK MANANDIN:Bapadoman Kapado Kaba Magek Manandin

Disusun Baliak Dek Musra Dahrizal Katik jo Mangkuto


(BAGIAN 4)

Keterangan
Untuak pindah dari tapian, ka-ateh dandang panjang, buliah dianta jo tapuak tangan, buliah juo jo galombang silek, nan indak pakai gurindam, kalau anak randai lah duduak, nan diri Patiah Maudun, baiak dubalang Pandeka Sutan, jo diri bujang si Salamaik, lah tagak juo dalam lingkaran, mancaliak Salamaik tanang sajo, Patiah Maudun agak cameh, mako bakatonyo sakali.

Minggu, 12 Januari 2014

Kumpulan Cerpen Musim yang Menggugurkan Daun: Cerita yang Bermula dari Tumpukan Luka



OLEH Desi Sommalia Gustina
Berbagai hal yang menyangkut perempuan tampaknya selalu menarik untuk diperbincangkan, bahkan ditulis menjadi ide sebuah karya sastra. Misalnya menulis cerita perempuan dengan masa lalu yang kelam, dengan luka-luka yang menganga dan air mata yang tak kunjung mengering, dan sekian hal lain yang bisa dirangkai menjadi cerita. Sejatinya menulis cerita dengan bingkai luka dan air mata—yang diantaranya banyak dialami oleh kaum perempuan, jika diracik dan digarap dengan baik, tanpa menyerahkan penggarapannya ke bawah telapak kaki penindasan pesan, bukan tidak mungkin ia akan menjelma menjadi sebuah cerita yang sangat menarik, yang tidak akan kehilangan kesan bagi pembacanya. Meskipun cerita-cerita tersebut hanyalah sehimpun kisah dengan cita rasa yang suram.
Tetapi, menulis cerita tentu saja bukan sekadar menyulam tumpukan luka, mereka-reka peristiwa, menghadirkan tokoh-tokoh, dan menampilkannya dengan bahasa yang menggugah rasa semata. Menulis cerita ibarat seni dalam menyentuh dan menggetarkan hati dan nalar pembacanya. Mengajak pembacanya menghayati kembali berbagai situasi hidup yang seringkali tidak terselami dan tidak terpahami, yang ditransformasi kepada sinyal-sinyal dan getaran dalam cerita.

Melukis Kekecewaan dalam “Melukis Gonjong”



OLEH Elly Delfia
Pengajar di FIB Unand
“Siak beberapa kali ke istana pagaruyung hanya demi melengkapkan bahan lukisan rumah gadang. Siak tidak suka duduk berlama-lama di Istana Paguruyung yang sudah menjadi objek wisata. Orang-orang berwisata memakai celana pendek ala barat duduk berpasangan berfoto sambil membicarakan tentang ciuman enak di rumah gadang, menikmati duduk resek bersama teman wisata. Kini Istana Pagaruyung sudah roboh. Pada malam khairan petir menyambar gonjong istana. Siak berpedoman ke rumah gadang di Aia Mati. Rumah gadang itu kini sudah roboh. Sudah lama roboh sebelum lukisan Siak selesai. Siak berpedoman ke pucuk rumah gadang di kebun binatang Bukitinggti. Rumah gadang itu hanya tempat rekreasi, tempat orang berfoto...(Tanjung, Haluan Minggu, 20/02/11).

CARITO RANDAI MAGEK MANANDIN:Bapadoman Kapado Kaba Magek Manandin

Disusun Baliak Dek Musra Dahrizal Katik jo Mangkuto 

(BAGIAN 3)


Keterangan
Sahabih kato Patiah Maudun, Santan Batapih nyo lah masuak, manamui urang nan baduo, katangah legaran anak randai, buliah dianta jo galombang, atau jo tapuak tangan sajo, kalau anak randai alah duduak, si Santan barunyo bakato.

Santan Batapih (36-4)

Manolai garan ayah kanduang
Barilah ampun badan ambo
Bumi bak raso ka mangguluang
Itu sabab ambo dek tibo

Ambo nan sadang manarawang
Bangkalai sadang tagamba
Banang nan indak dapek mato
Lah putuih banang nan tarantang
Suto ndak tantu ujuang pangka
Dek mandanga latusan cako

Jumat, 03 Januari 2014

CARITO RANDAI MAGEK MANANDIN:Bapadoman Kapado Kaba Magek Manandin



Disusun Baliak Dek Musra Dahrizal Katik jo Mangkuto


(BAGIAN 2)

Rang Kuniang (19-2)

Tuak Mudo Sijabang Sati
Nangkodo di dandang panjang
Koknyo rang taluak Tanun Suri
Buliahlah pulo kami bincang

Tuak mudo cubo pikia-an
Runuik lah jo aka budi
Tabantang talutuak tangah jalan
Putuih dek urang pulang pai

Banyak urang koto nan duo
Ambo biaso singgah sinan
Kok ndak salah ambo bakato
Mungkin ka samo jo Piaman

Kok anyo puti pingitan
Balabiah, kurang saketek
Di etoang-etoang dipikia-an
Puti nan ampek puluah ampek

Ditiliak-tiliak jo pandapek
Atah jo bareh nak basisiah
Didalam ampek puluah ampek
Barampek puti nan balabiah

Di dalam puti nan barampek
Dalam di-inok dimanuangan
Jarang buliah maha didapek
Nan labiah diri si Santan

Ba-alah tando labiahnyo
Bogo kok samo dalam hati
Si Santan elok basonyo
Dang Dami ba Buruang Nuri

Dang Dami ba buruang rancak
Buruang ka pancari tuan
Kok hanyo buruang nan bijak
Pandai batutua ba kiasan

Pandai taurat pandai tanuang
Tahu di galah nan salapan
Pamenan Dang Dami ateh anjuang
Patuik dijinjiang ka Piaman

Malang saketek kok ndak dapek
Sulik di jinjiang nyo ka Tiku
Dang Dami bakabek arek
Buruang inyo pancari judu

Barabuik puti nak mambali
Di nan rancak samo katuju
Gak surang haram kok bajadi
Kandak datuak kok lai balaku
Apo pikiran datuak mudo.

Manuskrip Minangkabau, Berawal dari Surau

OLEH Yusriwal
Pengajar dan Peneliti Fakultas Sastra Unand
 
Naskah-naskah di Surau Bintuangan
Banyak penulis dan sastrawan Indonesia yang berasal dari Minangkabau, namun Minangkabau adalah salah satu kebudayaan di Sumatera yang tidak memiliki aksara. Setidaknya, belum pernah ditemukan manuskrip yang menggunakan aksara Minangkabau. Bukan berarti di Minangkabau tidak pernah ada tradisi tulis.
Diperkirakan bahwa tradisi tulis di Minangkabau dibawa oleh agama Islam. Hal itu dapat dilihat, misalnya pada manuskrip Minangkabau yang pernah ada, yang ditulis dalam bahasa Arab dan dalam bahasa Minangkabau atau Melayu, tetapi menggunakan aksara Arab yang dikenal dengan aksara Arab Melayu atau huruf Jawi.