Jumat, 11 Juli 2014

Jaan Masuak Sumbarang Lubang Se!

OLEH Wisran Hadi
Ilustrasi: http://areawedding.wordpress.com/
 Mas Sam mangapik tigo macam surek kaba di katiaknyo. Mukonyo karuah. Saroman banyaknya persoalan nan indak salasai. Sasudah duduak di ateh bendi, surek kaba tu diampok annyo ka dakek Muncak, si kusie bendi, konco palangkinnyo tu.
“O...alah Muncak. Lihat gambar-gambar di surat kabar ini. Ini foto seorang pejabat yang ditangkap karena dituduh korupsi. Dia tersenyum dan melambaikan tangan seakan tak bersalah sama sekali. Tidak ada lagi rasa malu. 
Bayangkan Muncak! Sedangkan pelacur saja tertangkap masih dia merasa malu ketika difoto wartawan. Tapi pejabat-pejabat ini, benar-benar bebal!  Bagaimana bisa terjadi hal seperti ini, Muncak! Akan jadi apa negeri kita ini, Muncak,” kato Mas Sam nan mangecek jo bahaso Indonesia dialek Jawa Tengah tu. 
“Mas Sam jaan marabo-rabo se dulu,” jawek Muncak tanang. “Soal malu itu kan urusan awak surang-surang, karano nan punyo kamaluan tu awak surang-surang pulo,” tukuak Muncak sambie galak takekeh-kekeh.
Mas Sam jadi samakin naik pitam. “Muncak jangan berolok-olok. Aku serius. Bayangkan! Mereka jelas jelas melakukan korupsi tapi kita masih belum boleh mengatakan mereka itu koruptor! Kita hanya boleh menyebutnya tertuduh. Tertuduh. Dan bukan koruptor.”
“Kalau mereka tu lai punyo kamaluan tantu lai ado raso malunyo,” jawab Muncak sambie mahalau kudonyo. Bendi semakin kancang.
“Jadi menurut Muncak mereka yang tidak punya rasa malu itu sama artinya dengan tidak punya kemaluan? Salah Muncak. Salah. Justru lebih besar kemaluan mereka daripada kita!”
“Bilo kemaluan mereka rusak, maka rusak pulolah raso malunyo. Kan baitu,” jawab Muncak.
“Alah, kusir bendi kok berteori-teori segala!”
“Tapi kan alah kecek Tuhan. Jika aku akan menghancurkan suatu kaum, maka terlebih dulu aku cabut rasa malunya. Kalau tak ado lai raso malu, apo sajo bisa dikarajokan manusia. Tamasuak mangarajoan bini urang, mintuo, anak tiri, pembantu. Sadonyonyo dikarajoan. Jikok lah abih raso malu, urang ko barubah jadi binatang.”
“Ya, ya. Memang begitu keadaan kita sekarang. Kita sudah tidak punya rasa malu lagi. Itu artinya kita sudah berada di pinggir jurang kehancuran.  Lalu apa yang kita lakukan agar bangsa ini selamat?”
“Pelok i kamaluan awak masing-masing sahinggo timbua rasa malu tu baliak,” pituah Muncak.
“Maksud memperbaiki itu, memperbesar atau memperpanjang?”
“E, Mas Sam. Sakik hati buliah. Tapi jaan porno! Mamperbaiki tu mukasuiknya,” tibo-tibo roda bendi sabalah kida masuak lubang. Muncak takajuik, begitu juo Mas Sam. “Jaan masuak sumbarang lubang se!” garutoknyo ka kudo nan tagak lapeh tarangah sasudah Muncak maelo bendi dari dalam lubang tu. ***


Tidak ada komentar:

Posting Komentar