Kamis, 21 Agustus 2014

Perbedaan Kelarasan Koto Piliang dan Bodi Caniago

OLEH Puti Reno Raudha Thaib
Ketua Umum Bundo Kanduang Sumatera Barat

Di dalam tatanan peradatan yang masih tetap diamalkan masyarakat Minangkabau sampai sekarang, kedua sistem kelarasan Koto Piliang dan Bodi Caniago berjalan beriringan dan saling melengkapi. Di samping ada persamaan dalam pelaksanaan peradatan antar kedua kelarasan tersebut, juga banyak perbedaan satu sama lainnya. 

Namun bagaimanapun persamaan dan perbedaannya, prinsip utama tetap tidak bisa diubah; garis keturunan dan pewarisan menurut  sistem matrilineal (saparuik) dan dpatrikan dalam mamangannya tanah sabingkah lah bapunyo, rumpuik sahalai lah bauntuak, malu nan alun ka babagi. Malu urang Koto Piliang malu urang Bodi Caniago.   
Pada tulisan terdahulu, secara sepintas telah disampaikan beberapa persamaan antara kedua kelarasan. Pada kesempatan kali ini, dijejer pula beberapa perbedaan, di antaranya;
  1. Dalam struktur adat, kelarasan Koto Piliang memakai struktur sbb.; barajo (mempunya raja) duo selo, babasa (mempunyai basa) Ampek Balai, bapangulu andiko, balanggam nan tujuah.
  2. Dalam Perundang-undangan, kelarasan Koto Piliang disebutkan; bacupak    
  3. sapanjang batuang, putusan indak buliah dibandiang. Cucua nan datang dari langik. Nan titik dari ateh. Bajanjang naiak batanggo turun
  4. Dalam pewarisan gelar, kelarasan Koto Piliang memakai sistem; Patah tumbuah dan iduik bakarilaan.
  5. Pimpinan kelarasan Koto Piliang adalah Datuk Bandaro Putiah dengan gelar kebesarannya Pamuncak Koto Piliang, atau gelar dalam struktur kerajaan berfungsi sebagai Panitahan yang berkedudukan di Sungai Tarab.
  6. Sarana untuk majlis peradatannya pada dua tempat; Balairung dan Medan Nan Bapaneh.
Sedangkan kelarasan Bodi Caniago berstruktur sebagai berikut;
  1. Barajo ka mupakaik, bapangulu na batigo, bapangulu pucuak bulek, batanjuang nan tigo balubuak nan ampek.
  2. Dalam perundang-undangan, disebutkan; nan bungkuak buliah dikadang, nan luruih buliah ditenok, nan tabusek dari bumi,  mambasuik dari bawah. Tagak samo tinggi duduak samo randah.
  3. Dalam Pewarisan gelar, kelarasan Bodi Caniago memakai sistem; hilang baganti dan mati batungkek budi
  4. Pimpinan kelarasan Bodi Caniago adalah Datuk bandaro Kuniang, dengan gelar Kebesaranannya, pucuak Bulek Bodi Caniago, Gajah Gadang Patah Gadiang.
  5. Sarana untuk majelis peradatan disebutkan; Babalai babalerong dan Bamedan nan Balinduang.

Selain perbedaan-perbedaan yang disebutkan tadi, perbedaan lainnya itu juga tampak pada beberapa hal lain, diantaranya; susunan duduak dalam sidang karapatan dan tatacara persidangan, sistem pengangkatan pangulu, bentuk rumah gadang dan balai adatnya, serta susunan bararak (prosesi adat), serta pakaian pangulu di dua kelarasan. ***

Tidak ada komentar:

Posting Komentar