Kamis, 30 April 2015

Amerika Serikat Punya Utang 57 Ribu Ton Emas pada Indonesia

OLEH Rian Dani

Inilah perjanjian yang paling menggemparkan dunia. Inilah perjanjian yang menyebabkan terbunuhnya Presiden Amerika Serikat, John Fitzgerald Kennedy (JFK) 22 November 1963. Inilah perjanjian yang kemudian menjadi pemicu dijatuhkannya Bung Karno dari kursi kepresidenan oleh jaringan CIA yang menggunakan ambisi Soeharto. Dan inilah perjanjian yang hingga kini tetap menjadi misteri terbesar dalam sejarah umat manusia.

Dan, inilah perjanjian yang sering membuat sibuk setiap siapapun yang menjadi Presiden RI. Dan, inilah perjanjian yang membuat sebagian orang tergila-gila menebar uang untuk mendapatkan secuil dari harta ini yang kemudian dikenal sebagai “salah satu” harta Amanah Rakyat dan Bangsa Indonesia. 

Jumat, 17 April 2015

Terkuaknya Misi NGO Funding Norwegia: Ada Apa dengan Norwegia?

OLEH Willy Azano
Solidaritas Masyarakat Jambi

 Perdana Menteri (PM) Norwegia Erna Solberg mengunjungi komunitas adat terpencil, Suku Kubu atau Orang Rimba ,di kawasan hutan Dusun Senamat Ulu, Kecamatan Bathin III Ulu, Kabupaten Bungo, Provinsi Jambi, Rabu (15/4/2015).
Salam Solidaritas!

Masih hangat dalam benak kita tentang kasus Orang Rimba atau Suku Anak Dalam yang diberitakan mati kelaparan karena kehabisan hutan dan yang dikarenakan krisis pangan.

Jumat, 10 April 2015

Sumbangan Sastra Indonesia dalam RUU Kebudayaan: Kajian Atomisme Logis, Hermeneutik, dan Filsafat Sosial

OLEH Saifur Rohman
Universitas Negeri Jakarta
Email: saifur_rohman2000@yahoo.com
Rancangan Undang-Undang Kebudayaan yang diusulkan oleh legislatif pada 2012 tidak memberikan ruang yang strategis bagi pengembangan bahasa dan sastra Indonesia. Hal itu terbukti melalui pernyataan umum yang reduplikatif sehingga tidak mencerminkan strategi yang khas, lestari, dan sistemik.

Sastra sebagai Media Pendidikan Nilai/Karakter Bangsa

OLEH Ida Bagus Putrayasa
Universitas Penddikan Ganesha
Abstrak
Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan sastra sebagai media pendidikan nilai/karakter bangsa dalam pembelajaran apresiasi sastra. Penelitian ini dilakukan pada siswa SMP Widya Sakti Denpasar melalui pembelajaran apresiasi sastra.Metode yang digunakan untuk mengumpulkan data adalah dokumentasi, observasi, dan wawancara.

Sastra dalam Era Industri Kreatif

OLEH Ahmadun Yosi Herfanda
Pengajar dan Pecinta Sastra

Abstract

At this time, Indonesia is entering creative industry era, an industry system that based on membership, talent and creativity. Bases of literary work industry, that reside in system of publishing industry, equal to creative industry bases. Even, publishing industry – entered literary work publishing – is one part of the important from creative industry system. However, publisher chance and literary work book remain to be just concern, until remain to be needed “God hand” to save it.