Selasa, 20 Januari 2015

Anak Lidah Dek Anak Pisang

OLEH Wisran Hadi


Ota Muncak ka Mas Sam di ateh bendi balapie-lapie, labiah kareh lo lapie otanyo lai daripado bunyi lapie kudonyo. Kusie bendi nan sagalo pandai tu maota, dulu urang Minang manyabuik pemain bola, pemain randai, pendayung sampan tu jo kato “anak”.  Disabuik anak randai atau anak bola karano mereka tu memang masih anak-anak atau berstatus sebagai “anak”. Ado anak joki, anak sasian, atau anak ulaAnak lidah indak masuak etongan dalam persoalan ko, baitu juo anak pisang. Apolai kalau anak lidah dek anak pisang.

“Kini nan main randai tu indak anak-anak lai. Nan mudo-mudo indak namuah lai main randai, dek karano indak nampak jalan kalua dek inyo dalam sagalo persoalan nan diadok i. Nan mudo-mudo binguang, stres, baputa-puta dalam persoalan itu ka itu se. Kok filem sinetron abih dek curito anak haram ka anak haram, urang kayo nan indak jaleh dima datang kayonyo. Nan bapolitik abih dek poilitik se. Menuruik nan mudo-mudo kini, bamain randai samo jo maeto kain saruang,” ota Muncak.
“Karenanya yang main randai sekarang diambil alih oleh yang tua-tua, karena mereka selalu dibisiki kebanggaan masa lalu. Kebudayaan nenek moyang perlu dilestarikan. Kalau permainan itu tidak memberi manfaat untuk kreatifitas anak-anak muda sekarang,  bagi mereka tidak soal. Menurut mereka, randai yang mereka pertahankan itu  setidak-tidaknya dapat dijual kepada turis,” baleh Mas Sam.
“Lah abih dek teori ka teori juo Mas Mas baru lai,” jawek Muncak. 
“Jika ditemui di kampung-kampung kini orang-orang tua lebih suka maeto kain saruang itu. Sesuai dengan kenyataan sesungguhnya. Mereka tidak dapat ke luar dari lingkaran persoalan, yang mereka sendiri tidak tahu di mana pangkal, di mana ujungnya. Akan tetapi kalau ada orang tua yang bermain randai, walau dengan alasan apapun, ditertawakan anak cucu mereka; urang gaek kagudan-gudanan.  Merekalah semestinya yang mencarikan jalan ke luar dari segala persoalan yang tak berkeruncingan itu, baik sebagai ninik mamak atau penghulu. Nyatanya tidak. Mereka lebih suka menjadi anak randai,” jawek Mas Sam.
“Heh. Labiah Minang lo Mas Sam dari urang Minang lai mah,” solo Muncak takekeh-kekeh.
“Begitu juga dengan anak bola,” lanjuik Mas Sam. “Anak bola sekarang bukan lagi orang-orang muda. Terlebih lagi kalau bola sudah mengarah ke gawang lawan. Orang-orang tua yang sedang bermain bola tidak peduli lagi dengan timnya. Dia ingin menggolkan sendiri. Dia harus menjadi pencetak gol, jadi pahlawan dan bila sampai waktunya kelak akan mendapat tanda jasa,” tukuak Mas Sam. 
“Tapi bilo nan mudo-mudo maarak bola, nan gaek-gaek tu berang. Nan mudo-mudo tu dituduah sebagai anak-anak indak mangharagoi sejarah, indak mengharagoi pahlawan,” solo Muncak.
“Begini Muncak,” kato Mas Sam mamotong. “Di dalam dunia politik, setidak-tidaknya berdasarkan apa yang diberitakan oleh surat kabar, bahwa reformasi sudah sejak lama berjalan dalam kehidupan berbangsa. Tapi dalam dunia anak bola, belum sama sekali. Orang-orang tua masih saja ingin mengarak bola sampai ke gawang lawan, walau umurnya sudah tua. Akankah yang tua-tua tetap turun ke lapangan mengarak bola sendiri?  Kalau masih juga ingin begitu, maka yang muda-muda akan mengatakan mereka  kagudan-gudanan!” kato Mas Sam.
“Mas Sam, agak-agak mangecek stek. Talendo pulo galeh urang nan ditapi jalan tu beko,” kato Muncak manesehati langganan setianyo tu.
“Alah Muncak. Kita kan bicara di atas bendi. Siapa peduli dengan penumpang bendi apalagi kusir bendinya, ya kan?” jawab mas Sam galak sengeang.
“Kok baitu baa Mas Sam. Bacurito lo waden pakaro gaji kusie bendi ko, lai patuik tu?” tanyo Muncak.
“Oalah..tobat aku! Jangan ikut latah lah kusie! Gaji kusie, kusielah yang menentukan. Ka dibuek an pulo celengan pitih ketek untuak panambah gaji kusie, ha? Itu samo jo mancaliak anak lidah anak pisang awak tu mah,” jawek Mas Sam.***


Tidak ada komentar:

Posting Komentar