Masjid Raya Gantiang Padang, Simbol Agung di Kota Modern

OLEH Khairul Jasmi (Wartawan)

Mimbar sambung berfungsi untuk mem-perjelas isi kutbah kepada jamaah yang berada di belakang, karena waktu itu belum ada alat pengeras suara.

Masjid Raya Gantiang, Padang, terletak sekitar satu kilometer dari Plein van Rome (sekarang lapangan Imam Bonjol) di alun-alun kota. Di ujung selatan alun-alun ini, di tahun 1970-an, didirikan pula sebuah masjid bernama Nurul Imam, di baratnya di sisi pasar yang hiruk-pikuk, menjulang puncak Masjid Taqwa Muhammadiyah. Ketiga masjid ini, memegang peranan penting untuk kota itu. Dari ketiga masjid itu, Masjid Raya Gantiang, merupakan masjid paling tua.

Padang, menurut seorang sarjana Jerman, Hans Dieter Evers, adalah kota yang mencengangkan. Di sini, simbol-simbol agama Islam, adat suku Minangkabau, nasio-nalisme, dan modernisasi, berpadu menjadi empat bagian dari sebuah dunia nyata. Dunia nyata itu, kata orang Padang, adalah sebuah keniscayaan.

Dan, tentu juga sebuah keniscayaan, kalau pertum-buhan rumah-rumah ibadah, takkan terlupakan, sampai kapan pun. Ketiganya, Masjid Raya Gantiang, Masjid Taqwa Muhammadiyah dan Masjid Presiden (Nurul Iman).

Masjid Raya Gantiang adalah juga sebuah monumen dari kota tua yang nyaris tenggelam oleh hiruk-pikuknya kota modern yang dibangun secara serampangan.

Masjid ini, menurut tetua Gantiang, dibangun awal tahun 1815 dan baru benar-benar selesai setelah 100 tahun kemudian. Masjid ini, ketika itu, merupakan kebanggaan umat Islam Padang. Menurut ahli hisab, Nurmal Nur, teramat banyak masjid baru di Padang yang salah arah kiblatnya, namun tidak Masjid Raya Gantiang. Kecermatan pemuka Islam tempo dulu mencari arah kiblat, dengan sempurna telah ditunjukkan oleh kehadiran masjid itu.

Kesempurnaan itu, juga tidak terlepas dari sumbangan pemikiran dan tenaga yang diberikan secara aktif oleh Komandan Genie Belanda, yang beragama Nasrani. Kemudian, jika hendak mendirikan masjid baru, maka Masjid Gantiang adalah kompasnya. Dewasa ini, Masjid Raya Gantiang berdiri kukuh di sela-sela pemukiman penduduk.

Masjid Raya Gantiang, sesungguhnya telah menorehkan sesuatu yang berarti bagi perkembangan Islam di Ranah Minang. Ia telah menjadi simbol agung, di tengah sebuah kota yang menamakan dirinya kota modern.

Masjid Raya Gantiang berdiri di atas tanah wakaf milik tujuh suku di Padang. Tanah itu, kemudian diserahkan kepada pemerintah, untuk selanjutnya dibangunlah masjid di atasnya. Sepanjang sejarah pembangunannya, pemerintah kolonial Belanda memberikan jalan yang wajar bagi kota untuk menyelesaikan pembangunan rumah ibadah itu. Mula-mula sekali, masjid ini, didirikan dekat Gunung Padang, kemudian diingsut ke tepi Batang Arau, lalu ke tempat yang sekarang.

Sejarah Panjang

Para saudagar di Pasar Gadang, seperti Angku Gapuak telah menyumbang banyak. Hal serupa juga dilakukan oleh Angku Syekh Haji Umar, kepala kampung yang sangat berpengaruh di Gantiang ketika itu. Juga Angku Syekh Kapalo Koto, ulama karismatik di Padang.

Rakyat lalu bahu membahu membangun masjid di atas tanah 30x30 m2. Sementara itu, sumbangan terus mengalir dari berbagai penjuru dari Aceh, Singkel, dari Medan bahkan dari Tanah Semenanjung. Para tukang piawai berdatangan dari berbagai pelosok, karena diutus oleh ulama-ulama setempat. Tukang-tukang itu datang dari Batusangkar, Padang Gantiang, Limo Kaum, Ampek Angkek, Pasaman, Muaro Labuah, dan Indropuro.

Kayu yang dipakai, diambilkan dari kayu jenis paling bagus, kayu alin, didatangkan dari Bangkinang, Riau, melewati berlapis-lapis bukit. Kayu rasak didatangkan dari Pasaman dan Indrapura, dua kutub yang terletak berseberangan, satu di utara, lainnya di selatan Kota Padang.

Kayu-kayu tadi diangkut dengan pedati, dari hutan belantara ke Kota Padang. Bahan-bahan seperti seng, ubin, dan semen didatangkan secara khusus dari Belanda. Sampai tahun 2000, seng masjid itu, tak pernah diganti, meski usianya kini sudah 185 tahun.

Pada tahun 1819, pembangunan tahap awal pun rampung dengan 25 tiang, melambangkan jumlah rasul. Tiap tiang kemudian dihiasi dengan kaligrafi nan indah. Waktu itu lantainya hanya terbuat dari batu-batu pipih bersusun. Beberapa tahun kemudian kiriman semen pun sampai di Padang.

Digantilah lantai masjid ini dengan semen. Hampir satu abad kemudian, barulah lantai masjid ini dipasangi ubin yang dikerjakan langsung oleh tukang khusus yang dikirim oleh pabrik ubin dari Belanda.

Di tengah-tengah masjid dibuatlah sebuah mimbar sambung, yaitu tempat seseorang berdiri guna menyambung isi kutbah khatib di mimbar utama.

Mimbar sambung berfungsi untuk memperjelas isi kutbah kepada jamaah yang berada di belakang, karena waktu itu belum ada alat pengeras suara. Setelah alat itu ada, mimbar sambung pun dirobohkan.

Di Masjid ini, pada mulanya berkumpul tokoh-tokoh Islam konservatif Minangkabau, terutama pada abad ke-18 dan 19. Pada 1918, misalnya, Masjid Gantiang dijadikan tempat pertemuan ulama se-Minangkabau. Pertemuan itu, membicarakan banyak hal, yang kemudian berpengaruh besar dalam pergolakan agama di Minangkabau di kemudian hari. Masjid ini, sekaligus adalah juga catatan sejarah. Betapa tidak, Presiden dan Wakil Presiden RI Soekarno Hatta pernah melakukan salat berjamaah di sini. Kedua pemimpin ini dijamu oleh tokoh masyarakat Gantiang Datuk Marah Alamsyah.

Bukan hanya itu, Masjid Gantiang juga berfungsi sebagai tempat transit bagi jamaah haji yang hendak berangkat ke Mekah dari pelabuhan Emma Haven (sekarang Taluak Bayua) yang dibuka pada tahun 1895. Bahkan jauh sebelumnya, di sini dilakukan untuk pertama kalinya manasik haji. Pembimbingnya seorang syekh dari Arab Saudi bernama Abdul Hadi. Tidak hanya bermukim di sini, tapi syekh juga memperistri gadis Minang. Kemudian dengan tujuh anak dan istrinya, ia kembali ke Arab Saudi.

Catatan lain dari masjid tua yang kian antik itu, pada tahun 1932 dijadikan arena jambore Hisbul Wathan se-Indonesia. Kemudian ketika revolusi fisik, sekutu membawa serta tentara Gurkha, yang sebagian di antaranya muslim. Mereka menunaikan salat dan Salat Idul Fitri di masjid ini. Bahkan ketika seorang prajurit muslim itu tewas dalam perkelahian di markas militer yang hanya berjarak 200 m dari masjid, jenazahnya disemayamkan di Masjid Gantiang.

Pada dekade lebih kontemporer lagi, masjid ini telah melahirkan sejumlah tokoh hebat semisal Syekh Daud Rasyid Mansur dan Buya Palimo Kayo. Ini bisa terjadi, karena Masjid Gantiang bukan sekadar masjid. Di hala-mannya juga didirikan lembaga pendidikan, seperti thawalib.

Begitulah Masjid Raya Gantiang, hadir di tengah-tengah Kota Padang yang kaya simbol. Simbol modern dengan corak bangunan penduduk yang meniru gaya Spanyol. Simbol adat dengan atap bangunan bagonjong dan simbol nasionalisme dengan bertebarannya patung-patung dan tugu perjuangan di kota itu.

Suara azan dari masjid ini terus menggema, mencabik awang-awang Kota Padang. Gemanya, terkadang kalah oleh hiruk-pikuknya kendaraan di jalanan, dan kalah juga oleh dentuman musik entah dari mana. Allahu Akbar.***        

 

Padang, 19 Desember 2000

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Pro-Kontra Pemekaran Nagari Era Otoda Kembali ke Nagari

(Bagian 5 dari 5 tulisan-Habis) OLEH   Yulizal Yunus Datuak Rajo Bagindo Dari perspektif nagari di Minangkabau dan sistem pemerintahann...