Kerajaan Pagaruyung dalam Pandangan Tukang Kaba



OLEH M Yusuf
Staf Pengajar Fakultas Sastra Unand

Istana Pagaruyung setelag terbakar
Pendahuluan
Di dalam makalahnya Periodisasi Sejarah Minangkabau yang disampaikan pada Seminar Sejarah dan Kebudayaan Minangkabau pada bulan Agustus 1970, Amrin Imran mengemukakan bahwa keadaan sesungguhnya mengenai Kerajaan Minangkabau atau Pagaruyung masih tetap merupakan tabir yang tak dapat ditembus. Hal ini, menurut Imran, disebabkan bahan-bahan mengenai sejarah Minangkabau masih jauh dari lengkap.

Konsep Kesenian dan Islam di Minangkabau



OLEH YUSRIWAL
Peneliti Fakultas Sastra Unand

Seni itu seperti sebuah mata uang legate yang pada satu sisi bersifat universal dan pada sisi lain bersifat lokal karena dipengaruhi oleh latar belakang penciptanya. Seorang kreator seni akan dipengaruhi oleh kebudayaan dan keyakinan yang melatarbelakanginya. Seandainya ia berasal dari Minangkabau yang sudah tentu beragama Islam, nilai-nilai Islam dan kebudayaan Minangkabau itu akan tercermin dalam karya yang diciptakannya. Kenyataan memang demikian, sangat banyak kesenian Minangkabau yang sangat erat kaitannya dengan agama Islam. Salawat dulang, dikia, indang, dan tabui, adalah beberapa contoh kesenian Minangkabau yang bernapaskan Islam.

Dalam Kaba, Orang Minang Sukses Merantau



OLEH YUSRIWAL
Peneliti di Fakultas Sastra Unand
Adaptasi kaba Lareh Simawang
Minangkabau banyak memiliki tradisi lisan. Tradisi ini masih hidup dan berkembang sampai sekarang. Untuk beberapa contoh dapat disebutkan, antara lain rabab pasisia, yaitu cerita yang dinyanyikan dengan iringan alat musik rabab, dendang pauah, cerita yang dinyanyikan dengan iringan saluang; basimalin, menyanyikan cerita Malin Deman; basijobang, menyanyikan cerita Anggun nan Tungga Mogek Jobang dengan iringan kecapi atau ketukan kotak korek api yang dipukulkan ke lantai dengan cara tertentu.

Nanggalo

OLEH Anas Nafis

Pada tahun 1894 beredar sebuah buku bertulisan Arab – Melayu yang membuat heboh masyarakat adat kawasan ini.
Buku berbahasa Melayu campur Minangkabau itu ialah karangan Syekh Ahmad Khatib yang dicetak di Kairo, berjudul “Al-Manhadj al-Masyru’ Tarjamat al-Da’I, al-Masnui … “.
Dalam buku tersebut ia melampiaskan amarahnya kepada orang Minangkabau yang  mengaku Islam, namun berpusaka kepada kemenakan yang tidak sesuai dengan ajaran Islam. Datuk Perpatih Nan Sabatang dan Datuk Ketumanggungan dikatakan “orang yang tidak berakal” dan sebagainya.

CARITO RANDAI SANTAN BATAPIH: Ide Carito dek Kabun Rangkai Batuah (Alm)

Disusun Baliak Dek Musra Dahrizal Katik jo Mangkuto


(BAGIAN 9-Tamaik)

Keterangan
Sabalun anak randai duduak, Aluran Dang Dami Sutan, lah barado dalam lingkaran, nan diri Santan Batapih, barado dilua lingkaran, karano sadang dihalaman, si Santan lansuangnyo bakato, ka diri Dang Dami Sutan.

CARITO RANDAI SANTAN BATAPIH: Ide Carito dek Kabun Rangkai Batuah (Alm)



Disusun Baliak Dek Musra Dahrizal Katik jo Mangkuto


(BAGIAN 8)

Keterangan
Aluran diri Patiah Maudun, jo diri Santan Batapih, lah barado dalam lingkaran, sabalun anak randai duduak.

Patiah Maudun (106-10)

Nak kanduang balahan diri
Palengah ayah salamoko
Heran lah ayah mamandangi
Mancaliak Santan nan lah tibo

Dek patang kalamari
Santan disuruah disarayo
Pai manyonsoang dandang panjang
Lai koh dapek nan dicari
Ba a koh kaba baritonyo
Cubolah Santan bari tarang

CARITO RANDAI SANTAN BATAPIH: Ide Carito dek Kabun Rangkai Batuah (Alm)

Disusun Baliak Dek Musra Dahrizal Katik jo Mangkuto
 
(BAGIAN 7)

Keterangan
Aluran diri Santan Batapih jo diri bujang si Salamaik, kaduonyo masuak lingkaran, sabalun anak randai duduak, apolah sabab karanonyo, kato-kato Patiah Maudun, jo diri Santan Batapih, kito buang samo sakali, aluran diri Santan Batapih, langsuang basuo jo Salamaik, lah tibo di ateh dandang.

Bujang Salamaik (79-8)

Aciak rang ruhun nan lah datang
Nan jombang Santan Batapih
Raso ka karam dandang panjang
Mananti pinang nan sadidih

Pro-Kontra Pemekaran Nagari Era Otoda Kembali ke Nagari

(Bagian 5 dari 5 tulisan-Habis) OLEH   Yulizal Yunus Datuak Rajo Bagindo Dari perspektif nagari di Minangkabau dan sistem pemerintahann...